RSUD Palabuhanratu Dilaporkan Kuasa Hukum Tusyana priatin S.H Atas Meninggalnya Bayi Saat Dilahirkan

- Admin

Selasa, 2 April 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Jejak Sukabumi – RSUD Palabuhanratu diduga adanya kelalaian dalam penanganan pasien melahirkan pada hari Rabu 27 Maret 2024 yang mengakibat kan kematian sang bayi karena di duga lambatnya penanganan pasien dalam kasus kelahiran operasi caesar yang dilakukan oleh tenaga kesehatan RSUD palabuhanratu kecamatan palabuhanratu kabupaten Sukabumi.

Terkait kejadian ini Tusyana priatin S.H kuasa hukum dari Rizki akbar (korban) menjelaskan kronologi kejadiannya di kantor DPC SPI Sukabumi Raya dan pada hari ini 1 April 2024 kami telah melakukan pelaporan kepada pihak berwajib untuk segera di tindak lanjuti.

Saat menjelaskan kronologi nya dengan wajah sedih Asep Rizki (Pelapor) suami dari korban atas nama Dewi yang mau melahirkan anaknya meninggal diduga ada kelalaian di IGD tersebut sangat menyayang kan atas pelayanan RSUD Palabuhanratu,”ucapnya

ADVERTISEMENT

ads

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Yang kami tidak jelas sampai sekarang itu hasil kematiannya itu pihak rumah sakit mengatakan gagal jantung, padahal dari awal kita periksa itu normal semua tapi kenapa dari keterangan itu ada gagal jantung, makanya dari pihak kami tidak menerima dengan keterangan tersebut.

Tindakan kami melaporkan kejadian ini agar ada kejelasan hukum karena ini sudah menyangkut nyawa manusia , mereka sudah tahu bahwa kehamilan pasien ini sungsang kenapa harus dibiarkan, bahkan waktu masalah obat juga itu tindakannya tidak ada, kebetulan kami pas jenguk sudah lahiran di kasih obat pun tidak ada malah pada tidur semuanya, pelayanan nya itu betul betul sangat memprihatinkan.

Kami semua sepakat bila dimintai otopsi atau misalkan diperlukan sama penyidik saya sudah siap, karena ini untuk memperbaiki kinerja dan pelayanan RS kedepannya jangan sampai ada korban seperti ini lagi,”jelasnya

Ditempat yang sama Rizki akbar menyampaikan dari awal kronologis nya, jadi tepatnya sekitar 09.30 saya datang ke bidan Anggia yang letak kliniknya itu ada di depan rumah sakit Palabuhanratu ketika datang ke bidan Anggia istri saya di tanya ini udah pembukaan 1, bahkan di cek detak jantung anaknya juga normal, kalau ibu dewi ini bisa menahan silahkan tidur di rumah, tapi kalau pembukaannya ini terus-menerus ibu dewi di sarankan harus ke IGD.

Sekitar pukul 10 lebih saya daftar ke IGD istri saya di suruh nunggu kurang lebih hampir 2 jam, istri saya juga menjelaskan ke bidan yang ada di IGD bahwa kehamilan saya sungsang, saya disuruh menunggu terus istri saya kesakitan udah tidak tahan tapi tetap bidan itu tidak ada tindakan bahkan di infus juga tidak ada.

Bahkan ada tindakan nya juga pas pembukaan 6 ketika istri saya beronta teriak teriak kesakitan baru bidan itu manggil bu Dewi, disitu pembukaannya cepet dari 6 ke-8 itu cepat sehingga anak saya harusnya cepat ditangani oleh dokter spesialis ini dokternya juga tidak ada di tempat,”paparnya

Jawaban bidan alat cesar nya juga udah habis, baju bajunya juga sudah kotor karena kebetulan waktu siang tadi banyak yang operasi cesar jadi alatnya kurang atau habis katanya, yang saya sayangkan disana tidak ada dokter spesialis kandungan nya yang adanya juga bidan semua, sampai anak saya keluar sudah tidak bernyawa.

Saat kejadian saya menanyakan kepada bidan kenapa tidak ada dokter, bidan itu menjawab Dokter tidak ada karena keterbatasan tenaga kesehatan disini serta peralatan nya juga terbatas bahkan baju bajunya juga pada kotor soalnya tadi siang banyak yang pada di cesar.

Saat di tanya kembali bidan itu menjelaskan mengenai kandungan nya di IGD tali pusar nya itu kejepit oleh leher sehingga tidak ada oksigen yang masuk bahkan air ketubannya juga sudah hijau kaya sudah lama diduga bayi itu keracunan,”Pungkasya

Berita Terkait

Wabup Terima Yayasan Generasi Lestari Negeri Ciracap Bahas Pagelaran Festival Anak 2024 
DPMPTSP Kabupaten Sukabumi Gelar MPP dan Luncurkan LINK-SATU
Pulang Kampung Dari Kalimantan, Kasum Dihabisi Nyawanya Oleh Anaknya
Pelatihan Government Transformation Academic, Plh. Sekda” Pengembangan SDM Teknologi Informasi”
Dinas Perikanan Dan Polres Sukabumi Sosialisasikan Pengelolaan Sumberdaya Perikanan
Polres Kebumen Amankan 9 Tersangka Penyalahgunaan Narkotika Dalam Operasi Bersinar 2024
Masuk 5 Besar Investment Challenge 2024,Pemkab Sukabumi Siap Ekspose di West Java Investment Roadshow
Upacara Peringatan Harlah Pancasila, Wabup Momentum Menumbuhkan Nasionalisme Dan Patriotisme 
Berita ini 523 kali dibaca

Berita Terkait

Senin, 8 Juli 2024 - 09:36 WIB

Wabup Terima Yayasan Generasi Lestari Negeri Ciracap Bahas Pagelaran Festival Anak 2024 

Kamis, 20 Juni 2024 - 15:07 WIB

DPMPTSP Kabupaten Sukabumi Gelar MPP dan Luncurkan LINK-SATU

Rabu, 19 Juni 2024 - 21:21 WIB

Pulang Kampung Dari Kalimantan, Kasum Dihabisi Nyawanya Oleh Anaknya

Kamis, 6 Juni 2024 - 18:28 WIB

Dinas Perikanan Dan Polres Sukabumi Sosialisasikan Pengelolaan Sumberdaya Perikanan

Selasa, 4 Juni 2024 - 00:24 WIB

Polres Kebumen Amankan 9 Tersangka Penyalahgunaan Narkotika Dalam Operasi Bersinar 2024

Senin, 3 Juni 2024 - 19:11 WIB

Masuk 5 Besar Investment Challenge 2024,Pemkab Sukabumi Siap Ekspose di West Java Investment Roadshow

Sabtu, 1 Juni 2024 - 19:11 WIB

Upacara Peringatan Harlah Pancasila, Wabup Momentum Menumbuhkan Nasionalisme Dan Patriotisme 

Rabu, 15 Mei 2024 - 13:22 WIB

Hj Elis Ernawati Anggota DPRD Kabupaten Sukabumi Berikan Bantuan Untuk MRS Bayi Lahir Tanpa Anus di Cibadak

Berita Terbaru